Daerah

Penguatan Keterampilan Peternak, Pemerintah Harus Turun Tangan

×

Penguatan Keterampilan Peternak, Pemerintah Harus Turun Tangan

Sebarkan artikel ini

LEBAK, SEKILASINDO.COM – Pemerintah Kabupaten Lebak terus berupaya meningkatkan daya saing usaha peternakan melalui peningkatan pengetahuan, kesadaran, dan penguatan keterampilan peternakan rakyat. Wakil Bupati Lebak Ade Sumardi mengatakan perlu adanya intervensi pemerintah dan dukungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) untuk meningkatkan status peternak.

Ade berharap, peternak juga tidak sekedar hobi, namun harus berorientasi bisnis sehingga berdampak pada peningkatan ekonomi dan kesejahteraan bagi masyarakat. Wakil Bupati meminta Kepala Dinas Peternakan Kabupaten Lebak, Iman Santoso agar menggembleng para peternak di Kabupaten Lebak untuk menjadi peternak handal sehingga menjadikan daerah ini sebagai sentra ternak unggulan.

Click Here

“Untuk menambah ketermapilan petrnak, Pemerintah harus turun tangan, kita memiliki banyak potesnsi, selain lahan yang luas pakan juga melimpah” ujarnya saat silaturhanmi dengan para peternak yang tergabung dalam Saduluran Peternak Lebak (SPL) di Sekretariat Kelompok Marga Tani Kampung Margawana, Desa Cipadang, Kecamatan Cileles, Lebak, Banten (30/06/2019).

Peluang usaha yang dimiliki peternak sangat besar, jika peternak mampu mengembangkan pakan olahan, itu akan membantu petani lainnya, “misalanya jagung, singkong, akan memiliki nilai tambah jika itu dikembangkan menjadi pakan, sehingga petani juga akan terpapar dampaknya” kata Wabup.

Peluang pasar ternak sangat terbuka luas, baik di Lebak maupun diluar Lebak, kebutuhan akan hewan ternak di Lebak, untuk Idul Qurban saja, Ade menyebut, 5000 ekor lebih, belum lagi kebutuhan harian, karena konsumsi daging semakin tinggi, namun Ade menyayangkan adanya pihak-pihak yang tidak ingin peternak di Lebak ini maju, sehingga mereka akan memenuhi kebutuhan dagaing yang didatangkan dari luar Lebak.

“Kita optimis mampu menjadi sentra ternak, peluangnya banyak, yang penting peternak harus kompak,” ujarnya.

Ketua SPL Supandi, mengatakan bahwa SPL mewadahi para peternak untuk berbagi pengalaman, akan terus menjadi mitra pemerintah terutama dinas peternakan, akan selalu memberikan motivasi kepada para perternak untuk terus maju dan berkembang hingga tidak ada lagi peternak yang mengeluh rugi. Meskipun belum genap setahun, SPL sudah memiliki 20 anggota yang sudah terverifikasi, pihaknya bertekad mengembangkan ternak hingga menghasilkan bibit unggul.

“Kita maju bareng-bareng, tidak ada lagi peternak rugi, tidak ada lagi peternak sengsara. Indonesia kedepan akan ekspor domba. Itu peluang emas, kita akan kembangkan bibit unggul” kata Supandi.
Supandi juga mengatakan bahwa dalam waktu dekat, SPL akan melakukan kerjasama dengan perusahan, menjadi peternak inti plasma. ADH

Eksplorasi konten lain dari Sekilas Indonesia

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan Membaca

%d